I-ENVY-I-AS-I-AM

i do what i love and i love what i do

96 notes

13 Cerita Urban Legend di Bandung

infobdg:

Bandung memiliki beberapa tempat yang terkenal angker. Cerita di balik tempat angkernya pun ada beragam versinya, berikut beberapa Urban Legend / tempat angker di Kota Bandung:

1). Hantu Boneka, di Jalan Babakan Siliwangi

http://api.ning.com/files/sLN8Qxx65kqo9nH9wtkZ3Cf4CRkwspfwdXPZXIF4FuhwE7bR7KSLK*sxBkU5QW-8jXNHcy3WY8RMCOSmvKKRN3E1AqitKBj8/pulauboneka3.jpg

Konon katanya, di jalan tersebut pernah ada anak kecil yang tertabrak di depan pohon hingga meninggal. Agar tidak mengganggu, pohon tersebut diberi boneka yang digantung di atas pohon tersebut.

Menurut cerita dari mulut ke mulut, suatu malam hantu itu pernah melayang-layang di tengah keramaian jalan. Hantu itu berbentuk boneka panda kecil. Boneka itu adalah milik gadis kecil bernama Uci usia 2 tahun yang meninggal akibat tabrak lari pada tahun 1981.

Cerita lain mengatakan arwah perempuan tersebut terlihat di pohon sekitar Jalan Siliwangi, bergelantungan sambil membawa bonekanya dan mukanya hancur.

Read More

0 notes

happy workpalace 2

(di suatu siang)

Mr.W: Ini kuncinya apa ya saya lupa?

Mr.O: Lupa gimana? Liat petunjuknya dong

Mr.W: Iya kalo liat di modulnya sih udah bener kaya gitu tapi ga bisa juga

Mr.O: Tanya sama kuburan dong

Mr.W: Kuburan?

Mr.O: Itu loh yang lupa, lupa lagi kuncinya (nyanyi)

Mr.W: ….

Mr.O: C, A minor, D minor ke G ke C lagi..

Duh si bapa kirain suruh tanya sama kuburan mbah jambrong


(Mr.U pulang ambil rapor anaknya)

Mr.U: ini nih rapor anak saya hmm.. (sambil liatin rapor)

Ms.A: mana coba liat? (liat-liat) yah, baguslah lumayan

Mr.U: iya ya?

Ms.A: saya mah dulu bahasa inggris dapet 3. Hahahaha

Mr.U: hahahaha. terus nilai yang lainnya gimana?

Ms.A: ya yang ijo (bagus) cuma 3 mata pelajaran. Hahahaha

Mr.U: hahaha

Ms.A: iya, saya juga liat rapor cucu saya juga yang penting nilai Agama bagus udah

Mr.U: hahhaha.

Ms.A: iya lah di akhirat mah ga akan ditanya Matematika jadi biarin jelek juga

Bener juga si ibu, malaikat mana nanya nilai matematika


(masih ngomongin rapor)

Ms.A: ah, dulu mah saya ngga bisa Matematika, apalagi aljabar

Mr.U: kenapa pada takut sama Matematika?

Ms.A: bukan takut, ga ngerti! ya udah saya mah kabur sama temen-temen

Mr.U: …. kabur kemana?

Ms.A: ke bioskop nonton film India

Ternyata dibalik keajaiban nya Ibu ini gaul gelllaa..

0 notes

happy workpalace

(after kick off)

P: Gimana, Pa menang ga tadi?

Mr.O: ahh udah bosen saya menang terus

Kite: ….

Mr.O: iya lah penilaiannya kaya gitu. coba dulu waktu ada penilai dari luar kan menang saya bla.. bla.. bla.. blo.. de.. blo..

Bapa yang satu ini emang doyan banget ngomong.

——————————————————————————————-

(di ruangan)

Mr.O: ah kemaren ga liat kamu disini latihan pada semangat

Mr.U: liat sebentar Pa terus pergi

Mr.O: iya rame banget kan pada ga mau kalah

Mr.U: pake lagunya De’Nasip itu kan?

Ms.A: iya yang dimana.. dimana.. dimana.. (nyanyi)

Ibu yang satu ini memang ajaib

——————————————————————————————-

(tengah hari)

Mr.W: Bu, ada mas E ga?

Ms.A: …

Mr.W: Bu, bu, ada mas E ga disitu?

Ms.A: …

Mr.W: …

after pathetique time..

Mr.A: hmmm?

Udah gue bilang kan ibu satu ini ajaib

——————————————————————————————-

(menjelang senja)

Mas W: di Green Canyon tuh asik pa rafting sama bungee jumping

Mr.U: iya saya pernah liat di tipi tuh ada orang loncat dari pohon yg ga ada itu nya tuh…

Mr.O (nimbrung): Ga ada akarnya? Bagaimana bisa?

Unyu-unyu banget dah si bapa

8 notes

It’s like you’re screaming, and no one can hear

You almost feel ashamed

That someone could be that important

That without them, you feel like nothing

No one will ever understand how much it hurts

You feel hopeless but nothing can save you

And when it’s over, and it’s gone

You almost wish that you could have all that bad stuff back

So that you could have the good


Rihanna - We Found Love (prelude)

Filed under love prelude rihanna talk that talk we found love

0 notes

kertas, benang dan lem

Bulan November ini hujan terus menerus mengguyur kota dimana gue tinggal. Yak Kota Bandung, yang dengan segala pesonanya mampu menarik turis dari kota-kota lain di Indonesia terutama dari kota yang memiliki kendaraan letter B sehingga memperparah kemacetan di kota gue tercinta ini.

Hal yg paling gue suka dari hujan ini adalah karena gue bisa hujan-hujanan terus telanjang di tengah jalan tanpa takut ketauan sama tetangga. Besoknya gue pun sukses masuk RS ternama yg beralamat di Jl. Riau. Gue paling suka baca buku dengan ditemani secangkir coklat panas dan segunung cemilan. Buku, satu-satunya temen gue dikala gue sedang gundah gulana, gegap gempita (artinya apa sih?) dan desah gelisah. Ahh. Gue tau pasti lu mikir yg ngga-ngga. Tuh kan jawab ngga *abaikan. Dari kecil gue emang suka baca buku dan gue pun seneng saat si bokap beli satu set ensiklopedia untuk camilan. Disitu gue sangat excited sampe jungkir balik, koprol bulak balik dan kayang melayang sampe mecahin semua benda kesayangan bokap. Dan gue pun sukses dipecat jadi anak.

Buku adalah jendela dunia. Itu yang suka gue denger dari orang-orang. Dan didalam pikiran gue yg masih polos, lugu dan menggemaskan saat itu adalah suatu saat gue bisa masuk ke dalam buku dan menjelajahi tempat-tempat terkenal di dunia naik balon udara layaknya Sherina sambil nyanyi, “langit biru, awan putih..” That’s so cool! Jaman gue kan sesuatu tentang Sherina itu happening awsome dimana dengan bodohnya temen gue ngajak gue dan temen-temen gue lainnya ke depan sebuah rumah dan bilang kalo itu rumah Sherina. Bodohnya lagi waktu itu gue dan temen-temen gue mengiyakan sambil memandang excited ke rumah tersebut dan berharap suatu saat Sherina keluar dari rumahnya dan ngajak kita maen di tengah hujan sambil nyanyi, “Titik-titik hujan.. masih membasahi.. kala kau menyapa pelangiku..” Tapi yang ada gue sama temen-temen gue diusir sama satpam pemilik rumah yg mencurigai kita adalah anak-anak suruhan perampok yg bakal masuk ke rumah itu dan menguras semua harta benda yg ada. Emang gue ada tampang kriminal apa? Taek.

Sampe sekarang gue segede dosa ini pun gue selalu hidup ga jauh-jauh dari buku. Kemanapun gue pergi buku-buku itu selalu ada menemani hari-hari gue dikala bosan. Dan setiap gue pergi ke toko buku mereka selalu memandang dengan penuh haru dan belas kasihan seakan gue ga bisa beli buku itu pake duit gue yg secara misterius lenyap dari dompet. Tapi ada satu buku yg selalu bisa pergi menjauh dari gue yaitu Buku Pelajaran. Entah kenapa one kind of book ini hanya bersahabat dikala gue masih duduk di bangku SD. Dan semakin gue dewasa buku-buku itu semakin menyebalkan dan dengan angkuhnya ga ngebiarin gue menyentuhnya sedikitpun. Karena itulah buku satu ini selalu gue jauhkan dari buku-buku lain agar tidak bertengkar. 

Sekarang dengan semaikin berkembangnya teknologi gue jadi bisa baca apapun yg gue mau dengan hadirnya internet. Dengan berbagai situs berawalan www kita bisa mengakses berbagai informasi dunia nyata di dunia maya. Tentunya gue harus berterima kasih kepada penemu worldwide-web yaitu Om Tim Berners-Lee yg membuat segalanya begitu mudah. Dan juga dengan hadirnya twitter gue bisa mengetahui info ter-update tentang kejadian yg melanda dunia ini dan juga kegalauan yg melanda hati ini tentang si dia. Sekali lagi terima kasih gue ucapkan untuk Jack Dorsey selaku founder twitter *kecup basah.

Tapi mau gimanapun juga ga ada yg bisa menggantikan kehadiran buku di hidup gue #lebe. Soalnya buku itu bisa gue bawa kemana-mana dan gue baca kapanpun gue mau ya meskipun butuh duit buat membuat mereka merasa sengsara berada dalam kehidupan gue. Kadang gue iri sama Chloe - sosok fiksi di sebuah novel - yg selalu didatangi buku-buku secara ajaib dan memecahkan berbagai masalah di hidupnya. Walau terkesan ga bijak menyelesaikan masalah hanya dengan bergantung pada tulisan yg ada di sebuah buku. But sometimes, we need a guide to know where should we begin from, aren’t we? 

Kertas, benang dan lem. Ketiga elemen itu ga akan ada artinya kalau dipisah. Hanya seonggok objek yang menunggu untuk digunakan. Tapi kalo semua elemen itu disatuin akan menjadi bagian penting dari sesuatu. Suatu bentuk yg solid. Buku. Sebenarnya mirip seperti hubungan antar manusia. Buku itu berisi halaman-halaman yg didalamnya terdapat tulisan yg seakan membawa kita untuk hidup didalamnya. Lalu, apa yg terjadi dengan buku dengan halaman kosong didalamnya? Kita yang akan mengisinya dengan tulisan-tulisan yg bisa kita tentuin sendiri jalan ceritanya. Mungkin itu yg disebut hidup.

0 notes

ketika “penggeseran tali” berubah menjadi penggeseran otak

kejadian ini terjadi tepat hari ini sehari sebelum saya akan wisuda. jreng jreng jreng #beksonpelmhorror tapi ko jreng jreng jreng yah? ah sudahlah.

Jadi begini loh mas mba ceritanya, tadi sekitar pukul 9 pagi gue ke kampus untuk mengambil toga untuk wisuda besok, tapi semuanya berubah ketika negara api menyerang. Hari itu tumben banget gue bangun jam 9 pagi. Gue dapet kabar dari temen gue kalo toga udah ada dan cuss! meluncurlah gue ke kampus tercinta yang beralamat di Jalan Gegerkalong Hilir, Desa Ciwaruga yang kumuh asri itu. Suasana disana cukup ramai dan saat pembagian toga terjadilah peristiwa yang sama dengan saat pembagian sembako atau yah pembagian zakat yang ada di tipi-tipi itu loh. Miris memang tapi mungkin itu udah menjadi kebisaan warga negara Indonesia untuk mengesampingkan budaya antri.

Akhirnya sebuah tas berbahan kertas semen berlambangkan logo kampus pun gue terima. Dengan hati riang gembira dan berbunga-bunga gue buka isi tas tersebut. Perasaan gue mulai ngga enak. Terus gue ambil plastik yang berisi toga alias baju kebesaran itu dan poof! jadilah cococrunch gue merasakan ada sesuatu yang ganjil. Gue pun berusaha memutar otak, apa ya? Gue lupa pake daleman? Bukan. Lupa mandi? Lupa sikat gigi? Ah itu sih biasa. Gue pun sadar ada yang berbeda dari toga yang gue pegang sekarang dengan toga pada umumnya yaitu GA ADA KERAHNYA. What? Iya kerah yang biasanya warna merah-kuning-hijau di langit yang biru itu loh. Tanpa sadar gue nyeletuk, “Apaan ni? Ko kaya gini?” dan mahasiswa yang lain pun mulai membuka isi tas nya dan menjadikannya celemek. Terus tiba-tiba ada seorang bapak yang bilang, “Tukerin lagi aja” HELL-oo pak tukerin sama apa? Piring cantik? Yang laen juga sama bentuknya kaya jubah harry potter.

Gue ngerasa kesel dan langsung pengen nari tori-tori masa udah nunggu dari hari senen jadinya cuma gini doang. Ditambah dengan berhembusnya kabar busuk kalo duitnya dibawa lari supplier. Ok, fine gue ajak lomba lari juga tuh supplier. Akhirnya 15 orang perwakilan mahasiswa melakukan mediasi dengan manajemen dan hasilnya kita disuruh nunggu sampe jam 1 dan kalo tuh supplier koplak ga dateng juga maka akan saya jadikan suami kita bakalan dapet penggantian kompensasi sebesar ketentuan manajemen.

1.. 2.. Jam pun menunjukkan pukul 2 saatnya tubby berpisah dan gladi resik pun diadakan. Setelah gladi resik, pihak manajemen mengumumkan panjang lebar luas dan volume bahwa supplier menyatakan tidak sanggup dan uang kompensasi akan diganti sebesar 50% dari harga toga yaitu SEKIAN. Memang pihak manajemen ga bisa disalahin sepenuhnya karena emang masalah ada di pihak secondary supplier. Yang awkward banget tuh manajemen ngomong gini, “Kita baru pertama kali melakukan tender secara electronic jadi kita ga tatap muka langsung sama suppliernya”. Ini gue yang bego apa manajemen nya yang pinter sih? Sebagai mahasiswa akuntansi kita diajarin yang namanya PENGENDALIAN. Nah, terus salah siapa? salah gue? salah temen-temen gue?

Pihak manajemen juga ngajuin beberapa opsi. Opsi yang paling bikin gue ngakak sampe kayang adalah “Silahkan masing-masing prodi untuk mempercantik toganya masing-masing” Hah? Dikasih payet-payet terus dibikin kaftan ala syahrini? Ato dikerut-kerut jadi gaun malam yang lebih mirip baju kematian? Di tengah suasana yang damai chaos lalu beberapa orang maju ke depan untuk mengemukakan pendapatnya yang menurut gue intinya adalah TER-SE-RAH. Mau pake toga atau ngga terserah, mau wisuda terserah mau sikap lilin terserah mau kayang terserah atau mau nari tori-tori pun sah-sah aja. 

Antara kesel, kecewa, bingung mau kayang atau sikap lilin gue pun memutuskan untuk membuat sendiri kerah warna kuning-oranye itu dengan teman sejurusan. Gue pun mencari kesana kemari dengan keringat dan air mata penuh darah yang hasilnya NIHIL. Mana ada yang sanggup bikin gituan 60 biji dalam waktu kurang dari satu hari. Akhirnya gue pun pulang dengan hati hampa dan kehilangan pesona.

Ada yang bilang toga itu sakral. Ada juga yang bilang yang penting itu wisudanya. Memang toga itu cuma seonggok baju tapi terlepas dari itu semua ngersa ga sih setelah menempuh periode studi yang melelahkan dengan menghabiskan waktu dan mengeluarkan biaya yang ga sedikit we want something special in our special day. Di hari wisuda yang sakral itu kita pengen ada yang berbeda dari wisuda-wisudaan yang kita lakuin semasa sekolah dulu, wouldn’t u agree?

Oh iya, gue inget ada yang bilang, “Tolong DEWASA” apah? apah? gatel banget gue denger kata-kata itu. Yang nyaranin buat protes ANDA. Yang nyaranin bebas mau pake toga atau ngga ANDA. Yang ribut dengan manajemen ANDA. Lalu kenapa gue yang harus DEWASA? Waktu gue masih kecil lucu imut dan menggemaskan gue pernah bilang kalo gue GA MAU jadi DEWASA. Gue pengen jadi anak kecil selamanya yang muda belia penuh pesona dan tipu daya.

Sekian dan Terima Kasih.